Monday, 5 February 2018

Kesan-kesan Sebulan di Finland

Hai jamaah!!! Masih dalam edisi mencari kitab suci ke utara. Gw mau ngomongin hal-hal basic nan essential di tempat baru. Meski baru hampir sebulan di mari, rasanya gw udah bisa nulis beberapa halaman buat bikin artikel untuk mengcounter bukunya Anu Partanen. Namanya negara, mau di mana pun tinggal, cela pasti ada di sana-sini. Tentunya akan ada perbandingan dengan tempat lain di mana gw pernah tinggal, ya gimana yakkk. Ini cuma kesan awal dari gw yang baru tinggal beberapa minggu, banyak hal yang gw belum tahu. Still many days (or even years) to come, who knows. Jadi, untuk para pemuja Nordik, jangan pada pundung ya, cussss.

Rekening Bank
Penting abis buat nyimpen duit yang ngga seberapa #TerSobatKizmin. Bikin rekening bank di sini makan waktu cukup panjang, kalah deh sama bank BR* cabang Kebaktian yang mba-mba pegawainya lelet dan tidak motivated sama sekali, hih!! Gw udah lupa gimana prosedur bikin rekening bank di Belanda, tapi kayaknya termasuk cepet. Di Singaparna nggak usah ditanya, persis macem di tanah air, masuk nggak punya rekening, pas keluar udah punya rekening bank, azeg ga? Gw pilih bank (lebih tepatnya dipilihkan) yang nggak seribet bank lainnya, sebut saja S-Bank. Di bank ini layanan website terdiri dari dua bahasa, Swedia dan Finland, gw pilih Swedia dong, secara Bahasa Finland tidak seperti bahasa sama sekali, cuma kayak sekumpulan hurup yang disatuin. Kenapa bank ini dianggap nggak ribet? Karena lo cukup datang bawa dokumen yang diperlukan dan isi form. Sedangkan bank lain akan melakukan interview yang cukup ribet, semisal, "Ini kalau dapet uang bakal Kamu kirim ke siapa dan di mana? Berapa yang bakal dikirim? Berapa yang bakal Kamu simpen? dll..dll." Yaelah Mz/Mb, ribet. 

Proses aplikasi S-Bank makan waktu dua minggu karena dokumen harus dikirim ke Helsinki, entah seperti itu prosedurnya, entah karena gw pendatang. Tapi yang pasti, pas gw tahu aplikasi musti diproses di ibu kota, reaksi gw:


Dua minggu kemudian lo akan dapat tiga dokumen: PIN ATM (yang mana ga bisa lo ganti samsek), 'token' buat internet banking, dan dokumen bersisi data diri lo beserta nomor rekening dsb. Selang dua minggu dari situ, kartu ATM akan sampai. Demi alasan keamanan, maka PIN dan ATM harus dikirim terpisah. Gimana dengan gw? Cuma berselang sehari. Ibarat hari ini dapat tiga dokumen, bseoknya ATM nyampe. Mungkin mereka tahu, pemilik akun ini golongan #SobatKizmin, bakal punya duit segimana coba di rekeningnya nanti? Pret. 

Buat gw, yang cukup menarik adalah 'token' yang dipakai. Kenapa gw kasi tanda kutip, karena token buat internet banking bentuknya tidak biasa. Biasanya token wujudnya kek kalkulator mini dengan tombol-tombol untuk menghasilkan angka supaya kita bisa melakukan transaksi, nah kalau ini tokennya berupa kertas berisi angka-angka yang dipakai untuk transaksi internet banking. Kalau semua angka sudah terpakai, pihak bank akan mengirimkan daftar angka yang baru. 


Ketika transaksi bakal ditanya, "Masukkan angka dari A3." 

Supermarket
Gw suka. Bukan dari sisi harga (mahal-mahal ya sis!) atau jenis produk, tapi dari waktu beroperasi. Hari Minggu tetep buka, cuma waktunya aja lebih pendek. Kenapa senang? Karena tipikal supermarket yurep, mereka biasanya tutup Hari Minggu, atau cuma beberapa toko yang beroperasi. Sedangkan di sini, semua tetap buka. Hal yang lebih bikin wow adalah jam buka supermarket saat hari kerja, jam 7. Yoi, jam 7 pagi supermarket udah buka *sembah*.

Winter
WINTERNYA KEJI NYETTT!!! Jaman di Landa, pas parti, gw pernah ketemu orang Swedia, dese cerita kalau dia nggak suka sama winter di Belanda, "Di Swedia mah tinggal pake baju yang bener udah beres perkara, di Landa kok dingin amat sampe ke tulang." Ntahlah, mungkin mznya lebay. Berbekal hal itu, gw pikir pengalaman di ospek sama winter di Landa beserta angin-anginnya yang jahanam bakal cukup, ternyata enggak!!! Bngzt salju tebel banget, ditambah temperatur sempet naik jadinya sebagian salju mencair tapi karena temperatur turun lagi malah beku jadi es super licin. Entah mana yang lebih baik, jalan di atas salju yang tebel jadinya berat atau jalan di atas es yang licin. Ditambah angin kenceng karena kebetulan gw tinggal di pesisir pantai. 

Baru sekarang gw ngalamin ngusap losion religously ke pantat saking kering dan gatelnya. Baru sekarang juga gw butuh hand cream. Dulu gw nggak pernah pake hand cream dan tangan baik-baik aja, sekarang? Punggung tangan kiri baik-baik aja sedangkan tangan kanan kering dan lecet-lecet jelek abis. Padahal gw cuma sesekali ngelepas sarung tangan kanan di jalan buat cek google maps. Bngzt!! Belum lagi kalau liat orang lokal jalan melenggang. Gw pernah liat orang lokal jogging pake sepatu normal, bukan sepatu khusus es dan nggak pake sole grip tambahan. Gw sering liat mereka pake jins sobek-sobek dan sekali waktu gw liat orang jalan pake celana selutut!! Apa-apaan ini?!?!?!

Belum lagi sinar matahari langka. Berangkat nggak ada matahari, pulang juga nggak ada matahari. Sempat juga jarak dzuhur ke ashar nggak nyampe 45 menit, gw kan jadinya pengen jamak semua solat 17 rokaat di pagi hari, hih!! 

Btw, genuinely ask, kalau Islam diturunkan bukan di Arab, tarohlah di Northern Hemisphere, kira-kira aturan solat, puasa, dll bakal lain ga ya? I genuinely don't like this schedule whatsoever. Gw malah sudah berencana pas summer solat isya mau gw tarik ke maghrib aja, aing hanya manusia biasa butuh tidur. Go judge, bwek! Terus soal sepertiga malam, kalau matahari lagi nggak terbenam, jadinya kaga ada sepertiga malam? Yaudah sih, ngga ngaruh juga buat cewe soleha abal-abal kek gw, tiap malem juga kerjaannya tidur *berjingkat ke luar sambil melucuti jilba...*

Pendidikan dan Kesehatan
Dua hal paling sakral dari negara ini, tapi ya gw ga bisa ngomong banyak karena memang belum tahu. Cuma hasil ngobrol sama beberapa orang lokal doang, nggak bisa dijadikan acuan juga. Sedikit soal kesehatan. Spv gw cuma pesen, "Jangan patah tulang yak. Bisa-bisa tulangnya udah sembuh duluan sebelum dapat antrian ke dokter." Mungkin nggak segitunya, dese lebay juga gw yakin (ditambah doi dah lama tinggal di Swiss). Tapi hal tersebut ngasih indikasi kalau sistem di dalamnya tidak seberbunga yang selama ini kita dengar. Orang lokal yang bekerja tetap dapat asuransi tambahan dari pemberi kerja, kalau sistemnya emang udah maha canggih, logika cetek gw mengatakan bahwa harusnya hal tersebut ya udah nggak perlu lagi (ini dijelasin juga sih sama Anu di bukunya). Hal lain adalah cerita dari temen gw. Dia bilang kalau temennya 'severely ill' di Helsinki, tapi karena orang tersebut teregistrasi di Turku, maka RS Helsinki menolak untuk menangani dese. Hal yang terjadi, pihak RS Helsinki malah ngongkosin orang tersebut buat naik taksi balik ke Turku supaya bisa berobat. Gw yakin pihak RS sudah menimbang sebelum ngirim orang tersbeut pake taksi, tapi ya tetep aja aneh, kalau kenapa-napa di jalan ya masa ngarep supir taksinya buat ngasih pertolongan pertama. 

Pendidikan. Satu pertanyaan yang selama ini menggelayuti (halaahh!!) benak gw (yang lagi-lagi dijawab Anu di bukunya tapi aing ga puas sama jawabannya) adalah soal pendidikan dasarnya yang digadang-gadang terbaik di dunia tapi pas sampe di level univeristas banyakan memblenya. Berapa banyak coba Uni di Finland dengan reputasi mumpuni? Cuma Uni Helsinki yang masuk rangking 100 besar, 100 besar ya, bukan 50 atau 30 (padahal tetangga Nordik macem Sweden, Norway atau Denmark punya banyak reputable universities. Jangan tanya Islandia, ga tau gw).  NTU and NUS do mucccchhhhh better job (even better than Wageningen deh). Jangan tanya universitas gw, surem. Gw menyandarkan segalanya ke spv gw yang maha mumpuni. Reputasi spv >>>> reputasi uni. 

Kalau selama ini investasi di pendidikan dasar begitu kuat, kenapa semua ngilang gitu aja pas sampe level universitas? Gw sempet nanya ini sama spv gw, dese bilang kalau grant untuk para peneliti itu sedikit banget di sini. Kalau nggak ada grant, gimana mau nge-hire PhD atau Post-Doc? Gimana riset bisa jalan? Banyak orang yang PhD di mari ga ada duit sama sekali, ibaratnya nggak dapat gaji/beasiswa. Bayangin deh, PhD itu ibaratnya 'buruh murah', diminta riset, bantuin megang beasiswa, publikasi, nulis proposal, dan lain-lain tapi dibayarnya jauh di bawah mereka yang ada di industri. Sekarang bayangin orang dengan tanggung jawab sebanyak itu tapi nggak dikasi gaji/beasiswa, ya banyak yang nggak mau lah, kalau pun ada yang mau, terus jadinya kerjanya hare-hare ya wajar. Hal lain yang bikin gw bingung; ketika lo jadi dosen, apalagi profesor, nyari grant adalah bagian dari kewajiban, dari grant itu lo punya duit buat riset dan hire PhD dan/ post-doc, nah, kalau sampe PhD dan post-doc ngga ada duitnya, profesornya ngapain aja? Gw belum sempet nanya pertanyaan ini sih. Satu yang pasti, setiap universitas berhasil meluluskan satu PhD, pemerintah akan memberi uang dalam jumlah besar kepada universitas, lebih besar lagi kalau si PhD tersebut adalah non-Finnish (beneran duitnya lumayan banyak). Nah, makanya hal ini malah kayak petaka. Profesor pengen ngelulusin PhD supaya bisa dapet duit dari pemerintah, tapi nyari anak PhD nya susah karena ga ada duit buat nge-hire mereka, terus priye karepe?

Hal lain yang menggelikan buat gw adalah persaingan antara Finnish dan Swedish. Region gw adalah region dwibahasa, yaitu Swedia dan Finlandia, isinya memang tetap orang Finlandia, tapi soal bagaimana mereka mengindentifikasi diri mereka lain cerita. Saking kuatnya masing-masing kubu, universitas pun ada masing-masing. Ada dua univeritas applied science yang lokasinya bersebrangan, satu Finnish based, yang satu lagi Swedish based. Begitu juga dengan universitas biasa dan pengelola student housing, satu Finnish based, satu lagi Swedish. Level persaingannya pun lumayan kenceng, kalau lo merasa Swedish, lo bisa sampai nggak sudi menginjakkan kaki di Finnish based uni, begitu pula sebaliknya. Kalau lo sedang di Finnish based uni dan nanya orang pake bahasa Swedia, boleh jadi lo nggak akan diwaro, masih lebih dilayani kalau pake Bahasa Inggris. Hal ini juga yang bikin kolaborasi ga bisa jalan, lha wong masing-masing egonya kenceng amat.


Jamaah, segini dulu yak. Gw sambung lagi di part 2 (kalau nggak males), mungkin bakal ada yang bilang, 'Ahelah, baru sebulan tahu apa sih di sana?' Yaaaa, nggak tahu-tahu banget juga, tapi kan gw ngobrol, sama orang-orang lokal dan orang internasional yang udah sempet ngerasain hidup di negara lain yang sistemnya berbeda. 

p.s. Gw sampe kaget sendiri gw ngerasain ini, tapi yes indeed, I miss Singapore. 
Read More »

Tuesday, 30 January 2018

New Year New Me...h

Heyhooo!!! Udah sebulan ga nulis, ibarat habis beranak, udah mau kelar nifas ini sih. Untung ga pernah ngaku-ngaku blogger, blogger tapi ga nulis-nulis, hih! Gimana 2018? Udah berhasil turun berat badan? Udah berhasil baca sepuluh buku per bulan? Udah berhasil nertibin tenabang? fufufufufu....

Gw sekarang kebetulan udah pindah (lagi) *pemirsa ga peduli* dan pengen nulis tentang kesan pertama di sini, termasuk tetek-bengek urus ini-itu, dan seperti biasa, kalau udah masuk didalamnya, ya sistemnya tidak sesempurna yang didengar atau dibaca di buku-buku. Ibarat lirik lagu Maroon 5 sih ♫...it's not always rainbows and butterflies....♫ Contoh sederhananya ngurus rekening bank, lambret deh, padahal di tanah air atau Singaparna masuk ke bank nggak punya rekening, begitu keluar udah punya. Gw nggak percaya bakal ngomong gini, tapi gw sekarang appreciate Singaparna a lot,  its convenience tiada banding lah. Apalagi kalau single tanpa anak dan asuransi udah ditanggung perusahaan; pajak secimit, apa-apa ada, olshop menjamur, dari ujung ke ujung cuma perlu satu jam setengah, makanan murah bisa dicari, orang-orang secara umum tau custom gw sebagai muslimah soleha (abal-abal) tapi lo mau ngapa-ngapain dan ngebrutal juga nggak ada yang rese *lirik jamaah tanah air*, negara dengan lokasi strategis, multi kultur. Tapi ya namanya juga negara, mana ada yang sempurna, Bunda Dorce aja bilang kesempurnaan hanya milik Tuhan. Eymin.

Oke beklah, gw bakal lanjut di postingan selanjutnya, semoga istiqomah dan nggak malas.

Pemandangan di luar jendela kantor, btw, itu yang putih air yang beku.
 
Read More »

Sunday, 24 December 2017

Toleransi Ucapan Natal Zaman Now

Ini isu ga akan kelar- kelar sampai kapan pun. Sampai gw reinkarnasi berkali-kali dan terlahir kembali dalam berbagai bentuk: Ratu Inggris, babi Ti Pat Kay, monyet Sun Go Kong, sampai Tong Sam Cong dan gw akan melakukan perjalanan ke barat mencari kitab suci. Kalau dulu isunya lebih kuat di orang-orang yang nggak mau ngucapin dan rese sama yang ngucapin (baca: ngafir-ngafirin), sekarang kok kayak ada sedikit pergeseran tren? Yang suaranya mayan keras jadinya kaum 'toleran' yang ngucapin natal, namun rusuh sama yang nggak mau ngucapin meski yang nggak mau ngucapin adalah tipe selow dan nggak ngafir-ngafirin.

Akan selalu ada golongan yang nggak mau ngucapin karena hal itu mereka anggap berlawanan dengan apa yang mereka percaya. Percaya sama bumi datar yang udah jelas-jelas ga masuk akal aja nggak bisa diapa-apain, apalagi kalau udah urusan agama. Masalahnya, hanya karena seseoarang atau sekelompok orang nggak mengucapkan natal, nggak serta merta membuat mereka jadi rese dan rusuh ngafir-ngafirin orang. Di antaranya banyak kok yang selow sama temennya yang ngucapin dan nggak pernah rese sama sekali, ikut berbahagia dengan liburan, festivity dan diskon yang ada tanpa menebar kontroversi. Di balik itu, ada juga grup yang (merasa) 'toleran' hanya karena mengucapkan natal, tapi  justru nggak bisa mentolerir mereka yang memilih untuk tidak mengucapkan meski orang-orang ini golongan damai, nggak ngajak rusuh dan nggak ngafir-ngafirin. Mandeg dan nggak bisa nerima faham yang bersebrangan meski itu harmless. Lain cerita ya kalau yang memilih nggak ngucapin mengafirkan dan menyebarkan kebencian tentang hal tersebut.

Gw sampai bingung toleran tipe begini kalau dimasukkan di Hitler-Hank Spectrum letaknya dimanose yak?

Versi orijinal dari Hitler-Hank Spectrum diambil dari Last Week Tonight episode Confederacy 

Auk ah.

Terus lo termasuk mazhab yang mana Ning? I am done with greeting phase. I am in the phase of attending xmas dinner but still maintaining  a soleha facade bcos at one dinner I tried to avoid pork but ended up grilling the veg and cheese on the pan used to grill pork and I definitely ate all that lard may God forgive me. I am not proud, I'm just telling.

In case you think you are the most tolerant group because you're that hippie-liberal-progressive, think again and have a look on this article titled Why Liberals Aren’t as Tolerant as They Think

Ok, now let me go back watching my usual comfort movie on xmas time, Love Actually. Bhay.

Read More »